Percakapan Bahasa Arab tentang Panggilan

Pada artikel ini kami menuliskan Percakapan Bahasa Arab tentang Panggilan. Oke langsung saja dibaca dan dihafal ya teman-teman!

Percakapan Bahasa Arab tentang Panggilan

Pangilan Tunggal

يَا مُحَمَّدُ
Muhammad!

يَأ فَأطِمَةُ
Fathimah!

يَا أُسْتَاذُ
Pak guru

يَا أُسْتَاذَةُ
Bu guru

Apabila di awali alif dan lam, maka gunakanlah: 
- أَيُّهَا untuk laki-laki (mudzakkar), 

أَيُّهَا اْلمُسْلِمُ
Wahai muslim

أَيُّهَا اْلإِخْوَةُ
Wahai saudara-saudara (laki-laki)

أَيَّتُهَا untuk perempuan (muannats).

أَيَّتُهَا اْلمُسْلِمَةُ
Wahai muslimah

Memakai يَا dan isim isyarah (هَذَا/هَذِهِ)

يَا هَذَأ اْلإِنْسَانُ
Wahai manusia ini

يَا هَذِهِ النَّفْسُ
Wahai jiwa ini

Untuk lafazh Jalalah (اللهُ) boleh tetap menggunakan يَا atau boleh juga dengan menggantikannya dengan مّ pada akhirnya.

يَا اَللهُ - اللَّهُمَّ
Ya Allah!

Panggilan Susun

Jika tersusun dari dua kata maka i’rab-nya adalah nashab.

يَا رَسُوْلَ اللهِ
Wahai utusan Allah.

يَا عَبْدَ اللهِ
Wahai Abdullah

Apabila dirangkaikan dengan ya mutakallim (يْ), maka ada enam variasu bacaan, yaitu:

يَا أُسْتَاذِيْ
Wahai pak guruku!

يَا أُسْتَاذِ
Wahai pak guruku!

يَا أُسْتَاذِيَ
Wahai pak guruku!

يَا أُسْتَاذَا
Wahai pak guruku!

يَا أُسْتَاذَ
Wahai pak guruku!

يَا أُسْتَاذِيَا
Wahai pak guruku!

Untuk lafazh أُمٌّ dan أَبٌ, selain mempunyai enam variasi, juga bisa dibaca dengan cara lain, yaitu dengan mengganti ya mutakallim dengan هُ dan تِ.

يَا أَبِ، يَا أَبِيْ، يَا أَبِيَ، يَا أَبَا، يَا أَبَ، يَا أَبِيَا، + يَا أَبَهْ، يَا أَبَتِ
Wahai ayahku!

يَا أُمِّ، يَا أُمِّيْ، يَا أُمِّيَ، يَا أُمَّا، يَا أُمَّ، يَا أُمِّيَا، + يَا أُمَّهْ، يَا أُمَّتِ
Wahai ibuku!

Panggilan Singkat

يَا عَائِشَةُ  menjadi  يَا عَائِشَ
Hai Aisyah!

يَا سُعَادُ  menjadi  يَا سُعَا
Hai Su’ad!

يَا إِبْرَاهِيْمُ  menjadi  يَا إِبْرَاهِيْ
Hai Ibrahim!

يَا صَاحِبُ  menjadi  يَا صَاحَ
Hai Shahibi

Seruan Khusus

يَا فُلُ
Hai laki-laki!

يَا فُلَةُ
Hai perempuan!

يَا لُؤْمَانُ
Hai orang-orang yang banyak berbuat keji!

يَا نَوْمَانُ
Hai tukang tidur!

يَا مَخْبَثَانُ / يَا مَخْبَثَاهْ
Hai penjahat!

يَا مَلْأَمَانُ يَا مَلْأَمَانَهْ
Hai orang-orang yang banyak berbuat keji!

يَا مَلْكَعَانُ يَا مَلْكَعَانَهْ
Hai dungu!

يَا مَكْرَمَانُ يَا مَكْرَمَانَهْ
Hai pelancong!

يَا خُبْثُ
Hai penjahat


Memanggil

يَا أَخِيْ مُحَمَّدُ تَعَالَ
Muhammad, kemarilah!

يَا أُخْتِيْ عَائِشَةُ تَعَالِ
Aisyah, kemari!

تَعَالَ هُنَا، أَنْتَ مَطْلُوْبٌ
Kesinilah kamu dicari!

تَعَالَ، يَا مُحَمَّدُ
Muhammad, kesini!

تَعَالَيْ، يَا فَاطِمَةُ
Fathimah, kesini!

تَعَالِيَا، يَا مُحَمَّدُ وَفَاطِمَةُ
Muhammad dan fathimah, kemarilah!

تَعَالُوْا يَأَيُّهَا الطُّلَّابُ
Murid-murid, kemarilah!

يَا مُحَمَّدُ، نَادِ إِسْمَاعِيْلُ
Muhammad, tolong panggilkan Ismail!

Ajakan

هَيَّا بِنَا نَذْهَبُ مَعًا
Mari kita pergi bersama!

هَيَّا بِنَا نَسْتَرِيْحُ
Mari kita istirahat bersama!

حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ
Marilah kita menunaikan shalat!

حَيَّ عَلَى اْلخَيْرِ
Marilah kita melakukan kebaikan!

حَيَّ عَلَى اْلعِلْمِ
Marilah kita menuntut ilmu!

هَيْتَ لَكَ إِلَى هُنَا
Cepatlah kemari!

Jawaban Panggilan

نَعَمْ
Baik!, iya!

حَاضِرٌ
Hadir!

!يَا أَخِيْ، تَعَالَ #
Hai, kesini

حَاَضِرٌ *
Hadir.

لَبَّيْكَ *
Baik!

يَا مُحَمَّدُ تَعَالَ #
Muhammad, tolong kesini!

لَبَّيْكَ *
Baik!

طَيِّبْ *
Baik!

إِمْسَحِ السَّبُّوْرَةَ يَا إِسْمَاعِيْلُ #
Tolong hapuskan papan tulis itu, hai Ismail!

طَيِّبْ *
Baik!

حَالًا *
Baik, segera!

اِفْتَحِ اْلبَابَ يَا أَخِيْ #
Tolong buka pintu!

حَالاً *
Baik, segera!

سَمْعًا وَطَاعَةً *
Baik!

بِكُلِّ سُرُوْرٍ *
Baik, dengan senang hati.

Note:
Ada beberapa sappan yang digunakan masyarakat Arab sesuai dengan status sosialnya masing-masing. Menyapa orang yang lebih tua dan berkedudukan dengan حَضْرَتَكْ bagi laki-laki, dan حَضْرَتِكْ bagi perempuan, tidak dengan أَنْتَ atau أَنْتِ. Hal tersebut dimaksudkan sebagai bentuk sopan santun dan penghormatan (ta'zhim).

Sapaan يَا شَيْخُ digunakan untuk memanggil orang tua, kepala desa, kepala negara atau orang terhormat Mesir. Sedangkan untuk menyapa wanita lanjut usia dengan sapaan يَا عَجُوْزُ.

هَيَّا lebih sering digunakan daripada حَيَّا.

ْنَعَم digunakan untuk menjawab panggilan secara umum, baik orang yang lebih tua dan lebih muda, maupun sebaliknya.

لَبَّيْكَ digunakan untu menjawab panggilan orang yang lebih mulia, seperti ulama.

طَيِّبْ digunakan untuk menjawab panggilan dngan tegas.

سَمْعًا وَطَاعَةً tidak digunakan di kalangan umum, akan tetapi di kalangan orang-orang tertentu, seperti ulama dan kemiliteran.

بِكُلِّ سُرُوْرٍ dan digunakan untuk semua kalangan.

Terimakasih telah membaca artikel Percakapan Bahasa Arab tentang Panggilan, semoga bermanfaat!


Sumber: Laa Taskut - Panduan Praktis Percakapan Bahasa Arab

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Percakapan Bahasa Arab tentang Panggilan"

Post a Comment